Titer Cikiti 48

Jadi untuk tulisan ku selanjut nya tentang #liveishobby, kali ini ak mo ngebahas mengenai Teater jkt48 dan pernak-pernik nya menurut sisi pandangku pribadi.

Baiklah kalau begitu, tanpa menjadi berpanjang lebar, lets go ikuzo…

Oke jd sejarah teater cikiti itu lumayan panjang. Berubah tempat beberapa kali sebelum akhir nya pny permanen di mall fx deket Gelora Bung Karno. (utk lbh jelas tentang posisi & sejarah mula-mula nya, bisa lgsg googling ndiri aja)

Dan untuk yg di fx itu udah jalan 3 tahunan. Cm sampe skrg blm keliatan perubahan yg mencolok dr sisi luar nya, kecuali beberpa rombakan kecil (kek ganti ejaan nama yg salah, penambahan pernik dan pengecetan ulang) yah, mungkin krn tempat itu adalah bagian dr gedung mall, jd mereka ga bisa main asal rombak kali ya.

Kemudian kalo bicara tentang bagian dalam nya. Menurutku rancang bangun teater ini cukup artistik sih, setidaknya menurutku. Krn berhasil ‘ngakalin’ ruang yg cm segitu buat sebuah panggung, tempat penonton, ruang ganti, gudang, dan tempat antri bingo, tp msh dgn keukeuh mempertahan kan lorong berfoto dan tempat untuk hi-touch. Dan masih juga bisa di alih fungsikan lagi a.k.a jadi gedung serba guna. Sasuga lah pokoknya teater ini, bsk saya mo resepsi nikahan gedung serbaguna nya sewa teater ajalah biar ga menstrim. :v.

Teater udah kek rumah ke 2 bagi para member (ngaku nya sih gitu), tp jg jd rumah ibadah bagi sebagian freaky nolyf orang. Krn nya tempat itu jd keliatan selalu sibuk. Dan itu berimbas pada tempat2 lain dlm mall, yg mana jd banyak org2 nongkrong. Sukur2 di cafe nya biar keliatan rada elit sekalian kasih pemasukan buat cafe2 itu. Ini nongkrong nya di kursi2 public area depan pintu masuk. Mau pintu masuk yg mana aja. Pokoknya selama itu akses keluar masuk mall, pasti ada yg nongkrong. (ak sih yg di pintu sudirman deket blooming :v) Mungkin bakalan jd sepi klo hari senin. Krn emang jadwal show dan kegiatan di teater nyaris selalu ada ditiap hari nya. Tp teater libur pas hari senin. Senin Tenang.

Balik lg ke teaternya. Untuk kapasitas sih katanya bisa nampung smp 500 org, tp itu udah kaya sarden renteng2 gitu yg standing. Klo kapasitas kursinya buat 200an org apa ya? Ak lupa. Cb di googling ndiri klo yg penasaran. :p Trs skrg kursinya di kasih bantalan tambahan. Entah itu ide nya bu GM ato ide nya cosmos, tp menurutku ga efektif. Sebenernya buat apaan bantalan itu? Ada yg ngeluh ambeyen sehabis nonton show? Klo emang masalahnya ga nyaman buat duduk ya ganti aja kursi nya. Ato krn cost bantal tambahan itu lbh kecil dr klo hrs beli/ganti kursi baru? Klo emang gitu ya minta budget lbh lah. Eh, ini malah bikin pager belakang standing area. Buat proteksi kaca nggak, buat duduk2 iya. Klo emang tujuan nya buat proteksi dr kaca belakang, knp ga di bikin tinggi sekalian biar ga bisa dibuat duduk, yg mana malah bikin cepet rusak. Masalah budget lagi? Cape deh mbok dhe!

Sedang untuk fasilitas nya sih masih so-so menurutku. Kualitas suara, penyejuk ruangan, dan kelemahan blank spot nya tiang kiri kanan itu masih ga di cari solusinya biar bs lbh baik dan efisien. Mungkin mereka lg sibuk bikin project kursi vip.
Dan klo ngomongin nyamannya sih, nyaman aja menurutku kalo pas lg sepi. Tp klo pas lagi rame dan dipaksain penuh, mending 100k buat makan sate gule trotoar. Lebih faedah.
Udah ah nyiyir nya, ga ngefek jg klo disini. :v Bsk ak mo list, trs masukin ke kotak saran. Sapa tau pas diundi dapat yaris.

Dan kalau bicara tentang fungsi utama teater itu sendiri, yg mana adalah tempat buat perform, pasti ga lepas dr posisi ato spot2 mana aja yg enak buat nikmati pertunjukan nya.
Sebenarnya itu tergantung individu nya sih klo buat posisi pewe di teater. Kalau aku sih jujur nih, dulu pas awal ak teateran, sebisa mungkin ak harus dapet tempat duduk, setidak nya di row 4-7. Krn ak selalu beranggapan bahwa kita ga akan bisa nikmati perform kalo berdiri di belakang, apa lagi di sisi kiri kanan yg notabene ketutupan tiang. Jd intinya ak rugi klo nonton teater ga dapet tempat duduk.
Itu awalnya 🙂
Tp setelah sudah mulai kenal ama wots lingkar satu, dan menemukan ke asikan dlm nonton berjamaah, ak malah jd suka nonton nya standing di belakang. Kadang malah sengaja lgsg berdiri padahal masih mungkin dpt tempat duduk. Dan ironis nya lg ak selalu ambil standing kanan yg pny view tiang penghalang.
Krn kenapa? Krn simplenya ak bisa berdiri lebih deket ama panggung. Ak bisa joget2 geje, teriak2 manggilin member, trs bisa gesrek ramean sehabis di wink, di eyelock, ato di kiss bye ama yg perform.

Kan, The way of niterku sudah tak sama lagi, kan? Dan sayang nya itu masih belum selesai. Setelah memasuki era Tewete, semua hal berubah scr drastis. Dulu percaya ajalah ya, ak cm niter show nya k3 doank. Apapun yg terjadi tetep garis k3ras 🙂 sampai kemudian setlist biru-ungu-luvchu itu hadir. 😀
Rusak semua ritual dan habit niter ku. Zona nyaman titeran ku mulai runtuh (halah, bahasaku) Jd krn dulunya sisi kanan di show k3 itu udah ku kenal semua, kini begitu ak ada disisi kanan show T, semuanya tampak tak nyaman lagi. Kemudian mau ga mau, ak hrs mencari spot baru untuk bisa menikmati show yg ini.
Dan akhirnya sejalan dgn ak yg berambah maniak cukup pny banyak waktu luang buat teateran, spot nonton jd bkn masalah lagi. Ak sudah bermutasi dan beradaptasi dgn semua show dan segala jenis mood saat nonton. (aku sasuga kan ya? :v)

Jd klo lagi weekday show apa aja, ak ambil standing kanan paling kanan. Krn kalo standing nya sepi, member biasanya rebutan ngewaro gitu ke aku. :)7
Klo lg suntuk dr awal nonton, cari yg standing yg rada longgar buat jejogetan ndiri.
Klo lg pengen nonton tenang, ambil tiket far, duduk di row 4 – 5 blokingan 0. Dan klo emang hrs standing, cari yg tengah-kanan deket tangga ke FoH, biar bisa dada2 klo ternyata saat itu ada member yg jg lagi nonton show nya.
Sedang kalo lagi pengen ngeliatin 1 member tertentu dlm show tsb, ya tinggal ngapalin posisi nya trs cr tempat dimana doi sering berada. Ato klo mo gampang nya berdiri di tengah yg dpn FoH. Itu segala posisi di panggung bisa di eyelock semua. Percayalah, krn posisi itu temen saya sendiri yg menemukan/menciptakannya. :v

Sedang untuk kursi sumo nya alias vip sih blm minat buat nyoba. Mungkin klo takdir berkenan aku bakal verif apply tiket vip.Tp terus ora teko :v ora kuat mbayare lek.

Sekarang ini, pandangan ku tentang nikmatin show teater itu udah ga sama lagi. Skrg nonton teater itu ga melulu hrs tentang perform nya, ato member nya. Skrg cara ku menikmati show itu ya dgn menikmati segala element yg ada saat show itu berlangsung. Mbulet ya bahasaku? 😀 Tp itu bahasan yg lain lagi. Jd kpn2 aja ak tulis nya.

Dan krn tulisan ku udah panjang bgt, plus Desy udah ngajak in cari makan mulu, jd saya sudahi tulisan saya kali ini.
Sampai ketemu dalam kisah, lagu, dan cerita lain nya ya…

Bye!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.