Fendem Cikiti 48

Okey akhir nya kesampaian nulis panjang lagi. Kali ini aku mo nulis tentang fans jkt48. Yg jg sebagai bagian dr projek tulisan #liveishobby ku. Jd lets go ikuzo!!!

Bagian menarik dari ngidolin jeketi itu adalah kemeriahan fendem nya. Yg sangking meriah nya kadang kita harus melangkah keluar sejenak untuk mendapat ketenangan 🙂
Dan salah satu faktor utama yg bikin fendem ini menarik itu adalah fens nya. Mereka yg sering disebut dgn wota ini pny sejarah yg panjang berliku dan ajaib meski fendem nya sendiri baru berumur 3 thn nyaris ke 4.
Mereka yg dikenal dunia diluar fendem sbg freak pedophile suka nontonnya bawa2 senter sambil teriak2 geje ini sebenernya sangat unik dan cukup menghibur menurutku. Level menghiburnya nyaris seimbang ama sang Idola :p
Misalnya : ngeliat mereka tubir geje di TL, itu sama nyenengin nya saat oshi ngetwit ‘gi apa nih?’ Ato saat ngeliat wots gesrek geje habis di wink member di teater, itu sama kocak nya ketika ngedengerin Pya ngemsi. :D.

Nah, krn ini akan jd tulisan yg panjang, jd biar gampang nulisanya, maka aku bagi menjadi 2 jenis dulu :
Fans Far & Fans Near (klo yg dulu fens dibagi jd fen yaban ama fen lokal, itu sebelum era para skymen tiba .red )

Fans Far adalah fens yg jauh dr teater, estimasi jauhnya mungkin yg hrs nempuh waktu seharian semaleman dr rumah ke teater. Maksudnya masalah jarak sih 🙂 Mereka kerap menyebut diri fens layar kaca, fens jauh dimata dekat dihati, fens butiran debu atau istilah2 catchy lain nya, yg tetep referens nya ke ga bisa teateran sesering fen nir.

Nah, sebelumnya aku itu termasuk fen far, jd dikit2 paham lah arti dr kata ‘jauh’ itu. Jd tipikal fen yg seringnya interaksi ama fendem by sosmed. Meski ga jarang jg yg bikin event ato gath sebagai bentuk dr sosial yg nyata, tp kebanyakan mereka melakukan kegiatan ngidol nya di dunia maya. (sebenernya ga sedikit jg fen nir yg isi nya cm nge sosmed mulu krn satu dan lain hal ga bisa teateran) Mereka tidak bisa dinsensus ato di kelompok kan. Jd susah men sub-golong-kan mereka lagi (biuh, bahasa ku) kecuali tingkat kedewasaan mereka yg terlihat dr cara merespon sebuah statement.
Mereka biasa ‘kongkow’ di group2 sosmed ato threat2 forum. Selepasnya ya mensyenin member di twiter sambil nyanyi lagu nya RAN, ‘kita memandang langit yg sama..’
Dan sering nya reply sinis klo ada event2 ofc. Eh itu aku dink 🙂
Dan menurut pengalaman pribadi, jd fen far itu adalah sebuah esensi menjadi seorang fen. (geje ya kalimatnya? Kalo udah pernah jd fen ‘dekat’ pasti tau maksudku :D)

Fans Near adalah fen yg pny akses ke teater dgn mudah. Meski sebenarnya ga semua fen nir itu tiap hari teateran jg. Intinya fen nir itu unggulnya cm jarak dibanding fen far, sisanya mah mirip. (tapi rumusnya adalah : semakin kecil jarak berbanding lurus dgn semakin sering ketemu member lgsg :v) Ingat pepatah terkutuk bahwa Waro adalah koentji >:D

Dan setelah berhasil menjadi fans near dan gahol ama beberapa wots lingkar satu, ak jd tau bahwa fens nir yg ga terlalu banyak dibanding ama yg far itu tadi msh pny komunitas2 lagi yg lebih kecil, lebih akrab, yg entah kapan dan oleh siapa, komunitas2 itu di istilahkan dgn sebutan circle a.k.a sirkel. Dan percaya ajalah ya, bahwa sirkel itu assorted bgt. Mereka berbeda mulai dr tempat nongkrong smp cara ngidolnya. Meski sama2 masih di fx dan masih nonton teater.
Beda dr fen far, fen nir ini ga pny panggilan sayang yg beragam. Mereka hanya akan di kenal berdasarkan sirkel mereka atau tingkatan ke nolyf imba an mereka.

Dan sejauh yg ku tau smp saat ini, fen2 jeketi ini sangat beragam. Dulunya aku mengira wots itu org2 yg se maniak otaku aku, ato sama2 suka jejepangan gitu. Tp ternyata nggak. Mereka bisa dateng dr lingkungan yg sama sekali ga tau tentang japan kalcer. Dan pertama kalinya itu sangat mengherankan ku.
Belum lagi mereka bisa dateng dr segala strata sosial dan jenis pekerjaan. Yg bikin aku ga stuck gaul di 1 komunitas aja.
Sebut saja PNS, pengacara, pedagang, tukang ojek, tukang jahit, smp tukang tarik2 kabel juga ada.
Dan juga, fen2 ini penuh dgn ide dan produktif. (yg kadang salah penyalurannya, sebut saja tubir) Yg membuat aku merasa hidup diantara kreatifitas. Dan percaya ga percaya hal itu menular.

Menarik kan fen2 fendem ini? Gimana? Masih kurang panjang tulisan ku? Okey, kalo gitu skrg aku mo lanjutin cerita tentang menjadi bagian dr fen fendem ini.

Nah jd dimulai dr seorang fen far kemudian menjadi fen maniak nir, perbedaan yg aku rasakan adalah cara pandang tentang fendem dan acara ngidol ini. Yg kemudian berimbas ke the way of ngidoling ku.

Mungkin setelah ini tulisan ku bakalan kek sengaja pamer dan bikin baper fen far, tp ketahuilah itu semua memang iya, cm ga banyak2 kok. Sisanya krn emang kek gitu ada nya.

Eh, tapi bersambung dulu lah. Ak udah bolak-balik di Line garis ama Desy disuruh buru2 papung nih.

Kalo gitu sampai ketemu dalam kisah, lagu, dan cerita lain nya ya…

Bye!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.